Prakiraan Forex EURUSD untuk Akhir Tahun 2017 dan Tahun 2018


Berdasarkan statistik, lebih dari 85% dari transaksi di pasar finansial dilakukan dengan partisipasi dari dolar AS dan sekitar 30% dengan partisipasi dari euro. Lalu, apa yang para ahli harapkan dari EUR/USD di akhir tahun 2017 dan tahun 2018 mendatang?

Yang Dikatakan Oleh Pasar Naik

Sebagai permulaan, dari 80 bank yang memberikan prakiraan untuk pasangan ini pada bulan Juni, hanya 23 bank yang memprediksi pertumbuhannya menjadi $ 1.15 pada akhir tahun ini. Dan hanya sedikit yang percaya bahwa pasangan dapat mencapai $ 1.18.

Diantara yang paling akurat adalah analis dari DZ Bank AG – bank terbesar kedua di Jerman, namun mereka tidak memperkirakan bahwa pada awal September, EUR/USD akan mendekati ketinggian 1.21.

Secara total, sejak Desember 2016, pasangan ini telah menambahkan sekitar 17%. Namun, kemudian turun menjadi 1.16 setelah keputusan ECB mengenai program QE, namun ini tidak berarti sebagai jeda terakhir dalam tren naik.Sebagaimana para analis di DZ Bank AG percaya, euro memiliki potensi pertumbuhan sampai musim panas 2018.

“Pertumbuhan euro telah melampaui banyak harapan,” kata John Gordon, seorang analis terkemuka di perusahaan pialang NordFX. – Sebagai contoh, strategi dari Canadian Imperial Bank of Commerce, umumnya berpegang pada perkiraan bullish atau pasar naik, memperkirakan pada akhir tahun ini pasangan tersebut akan melakukan perdagangan di zona $ 1.14, dan menandakan $ 1.18 sebagai titik yang akan dicapai oleh euro pada akhir 2018. Perkiraan Bank of America Merill Lynch terlihat seperti ini: untuk akhir 2017 – 1.15 dan untuk akhir 2018 – 1.19.

Bahkan perkiraan yang lebih sederhana telah diberikan oleh Rand Merchant Bank di musim panas, diperkirakan tingkat suku bunga akan berada di tingkat $ 1.12 pada pertengahan tahun depan. Tentang pertumbuhan yang sama – sampai dengan $ 1.13 juga disebutkan oleh Bloomberg dalam studinya.

“Sekarang, mungkin, banyak yang harus mempertimbangkan kembali prakiraan mereka”, – analis NordFX terus berlanjut. “Hal ini disebabkan, untuk pertama kalinya, para ahli strategi perbankan melebih-lebihkan aspirasi sentrifugal di Eropa. Risiko politik di sini sedikit demi sedikit menjadi tidak ada artinya. Negosiasi pada Brexit, pemilihan di Prancis dan Jerman, menunjukkan bahwa, meskipun beberapa faktor negatif, termasuk kejadian di Catalonia, zona euro tidak terancam oleh keruntuhan yang terjadi. Di sisi lain, pemulihan ekonomi Eropa mendapatkan momentum dan bisnis. Indeks aktivitas berada pada tingkat tertinggi dalam jangka panjang.”

Sedangkan untuk dolar, tidak dapat menguat terhadap euro dan pesaing utama lainnya di tahun yang akan datang. “Kami tidak bosan mengulang bahwa Fed bukanlah lagi “tongkat ajaib” untuk dolar, yang dapat memperkuat nilai tukar, – katakanlah di DZ Bank AG.

“Tindakan Fed secara umum diharapkan, yang berarti bahwa “Amerika” tidak memiliki tempat untuk menarik kekuatan apapun. ECB, sebaliknya, penuh dengan kejutan.”

BACA JUGA:  Tawaran Leverage 1:1000 dari NordFX Merupakan Revolusi Dalam Dunia Perdagangan Cryptocurrency

Dinamika ekonomi AS pada 2017 lebih lemah dari perkiraan. Dan ini, seperti dicatat di HSBC, ditambah dengan tidak adanya reformasi nyata, yang diumumkan oleh Donald Trump, menyebabkan arus keluar modal spekulatif mendukung Euro.

 

Lalu, seperti apa prakiraan yang paling optimis untuk hari ini?

Menurut analis Rabobank Belanda, euro terhadap dolar saat ini dinilai lebih rendah dari yang seharusnya sekitar 11%, dan oleh karena itu, pada pertengahan 2018, pasangan EUR/USD dapat naik ketingkat 1.25.

Pakar BNP Paribas mengharapkan dinamika yang lebih kompleks. Menurut perkiraan mereka, sebelum tumbuh pada kuartal IV 2018, menjadi $ 1.23, pada kuartal I, pasangan tersebut akan jatuh ke $ 1.15.

Tapi di Societe Generale, mereka percaya bahwa pertama-tama euro akan tumbuh menjadi $ 1.20, dan baru setelah itu akan turun.

 

KetakutanPasarTurun

Adalah salah jika mengatakan bahwa setiap orang di dunia keuangan optimis mengenai euro,” kata John Gordon dariĀ NordFX. “Euro sceptics juga memiliki posisi yang kuat.”

Di antara tantangan utama yang dihadapi Uni Eropa adalah masalah pengungsi dan migran ilegal dari Afrika Utara danTimur Tengah.

Masalah lainnya adalah ketidakseimbangan ekonomi yang serius yang muncul karena euro tidak terikat pada satu negara tertentu. Akibatnya, beberapa negara di zona euro, yang ekonominya sebagian besar berbasis pada pertanian, industri ringan, dan pariwisata, mengalami kesulitan keuangan. Tetapi negara-negara dengan bangunan mesin yang telah maju mendapat banyak manfaat dari rata-rata tingkat mata uang tunggal.

BACA JUGA:  EUR/USD Naik 75 Pips Setelah Rilis Data CPI AS

Penerima manfaat terbesar adalah Jerman. Kepala Dewan Perdagangan Nasional AS, Peter Navarro, bahkan mengatakan bahwa euro saat ini adalah merek Deutsche yang menyamar. Dimana kepala Komisi Eropa Jean-Claude Juncker menjawab dengan kurang jelas, mengumumkan bahwa dia akan mendukung negara bagian mana pun yang akan memutuskan untuk menarik diri dari AS.

Tentu saja, hal ini hanyalah kata-kata, tapi konflik dagang utama antara Dunia Lama dan Dunia Baru tidak keluar dari pertanyaan, yang juga bisa menarik euro turun.

Selain itu, orang-orang dapat mengharapkan satu langkah lagi dari orang Amerika, yang bisa meningkatkan dolar secara tajam. Hal ini mengikuti rencana yang diterbitkan oleh Departemen Keuangan AS bahwa pada kuartal keempat tahun ini anggaran AS berencana untuk meningkatkan hutang nasional dan menarik jumlah rekor dengan bantuan obligasi pemerintah – sekitar setengah triliun dolar.

Dengan menarik sejumlah besar likuiditas dolar dari pasar dapat meningkatkan permintaan untuk mata uang ini dari bank-bank besar seperti Citigroup, Goldman Sachs & Co., Morgan Stanley, Deutsche Bank, dan lain-lain, yang tentu saja akan mengarah pada pertumbuhan dolar.

“Tentu saja, jika semua perkiraan bearish atau pasar turun, mulai dari ketidaksepakatan perdagangan dengan Amerika Serikat dan diakhiri dengan berlanjutnya risiko intra-Eropa, menjadi kenyataan,” kata analis NordFX,

“EUR/USD mungkin kembali lagi menuju ke Selatan seperti sebelumnya. Jika Anda ingat, pada bulan Januari probabilitas bahwa euro dan dolar akan mencapai paritas sangat tinggi. Semua menunggu tingkat $ 1.00. Tetapi prediksi apokaliptik mengenai runtuh totalnya Uni Eropa tidak menjadi kenyataan, dan setelah berbalik pada tanda 1.034, pasangan tersebut sekali lagi naik.

Jika Anda mencoba meringkas pendapat para ahli dari bank-bank terkemuka, pada akhir tahun ini pasangan tersebut cenderung bergerak di sisi saluran 1.150 – 1.210. Namun berkaitan dengan hal ini, berkat tindakan Departemen Keuangan dan Fed AS, dolar masih naik, dukungan kuat berikutnya untuk pasangan tersebut akan berada di tingkat $ 1.110.

 



SHARE